Tujuan Pembangunan Milenium Ke-7 Tentang Kelestarian Lingkungan


Versi PDF klik di sini:  Tujuan Pembangunan Milenium Ke-7 tentang Kelestarian Lingkungan

Membahas MDGs mungkin sedikit terdengar normatif. Kenapa demikian? Karena sepertinya dunia tidak menunjukkan niat yang begitu berarti atau setidaknya perhatian terhadap deklarasi PBB yang satu ini.

Negara-negara dalam konteks kontemporer cenderung untuk bergerak sendiri-sendiri sementara PBB bergerak dengan himbauan-himbauannya sendiri. Negara-negara sibuk dengan kepentingan nasionalnya masing-masing, sementara PBB sibuk dengan membangun kondisi normatifnya tanpa andil signifikan (konkrit). Namun, apakah kita harus sepesimis demikian?

Efek jangka panjang dari Tujuan Pembangunan Milenium ke-7 ini memang belum betul-betul kita rasakan. Kita bisa saja meyakinkan diri bahwa ‘tidak ada yang namanya pemanasan global…cuma teori’.

Tetapi coba kita perhatikan, PBB itu ibarat ibu kita yang menegur kita ketika kamar kita penuh sampah yang sudah lama sekali tidak kita bersihkan. Peduli atau tidak, suatu saat kamar kita pasti dipenuhi nyamuk, kecoa, dan tikus…akibatnya kita menjadi terserang penyakit! Seperti inilah PBB mengeluarkan Deklarasi Milenium pada tahun 2000 tersebut. Jika tidak dimulai dari sekarang, bencana besar pasti akan menimpa kita akibat kelalaian kita sendiri!

Tujuan Pembangunan Milenium dihasilkan melalui Deklarasi Milenium PBB pada Sidang Paripurna Ke-8 PBB pada tanggal 8 September 2000. Pada waktu itu, 192 negara-negara anggota PBB dan lebih dari 23 organisasi internasional turut menyetujui kesepakatan global itu.

Deklarasi itu menghasilkan 8 target dunia yang harus dicapai sekurang-kurangnya tahun 2015, yakni: 1) Memberantas kemiskinan dan kelaparan, 2) Mencapai pendidikan dasar di seluruh dunia, 3) Meningkatkan kesetaraan gender dan pemberdayaan perempuan, 4) Mengurangi tingkat kematian bayi, 5) Meningkatkan kesehatan ibu, 6) Memerangi HIV/AIDS, penyakit malaria, dan penyakit-penyakit lainnya, 7) Menjamin kelestarian lingkungan, dan 8) Membangun kemitraan global untuk pembangunan.

Lebih spesifik lagi, Tujuan Pembangunan Milenium (Millenium Development Goals/MDGs) yang ke-7 adalah:

  1. Memastikan kelestarian lingkungan hidup.
  2. Mengurangi setengah proporsi penduduk dunia yang tidak memiliki akses air minum yang bersih dan kesehatan yang baik.
  3. Mengurangi dampak semakin hilangnya keanekaragaman hayati (biodiversity).

Jadi, isu-isu apa yang sebenarnya kita hadapi sehingga kita perlu memberi perhatian bahwa planet Bumi tempat kita tinggal ini telah tersakiti karena ulah kita sendiri? Coba perhatikan sejumlah isu berikut ini:

  1. Menurunnya proporsi luas kawasan hutan terhadap luas daratan.
  2. Kecilnya rasio kawasan lindung.
  3. Semakin tidak efisiennya pemakaian energi.
  4. Emisi CO2 per kapita nasional.
  5. Lemahnya kontrol terhadap konsumsi bahan-bahan yang membahayakan ozon (ozone depleted substance atau ODS).
  6. Menurunnya proporsi penduduk yang menggunakan biomasa.

Apakah sudah ada tanda-tanda kemajuan global dalam usaha mewujudkan kelestarian lingkungan ini? Kelihatannya memang parsial, namun beberapa hal dapat dikemukakan sebagai berikut:

  1. Selama enam tahun, Kosta Rika telah mencegah berkurangnya 720 kilometer persegi hutan-hutan di daerah-daerah prioritas keanekaragaman hayati dan menghindarkan emisi 11 juta ton karbon.
  2. Pada tahun 2006, 80% dari populasi pedesaan di Ghana telah memiliki akses sumber air minum yang lebih baik yang merupakan peningkatan 43% sejak tahun 1990-an.
  3. Persentasi penduduk di Mali yang memiliki akses kesehatan yang lebih baik mengalami peningkatan dari 35% pada 1990 menjadi 45% pada 2006.
  4. Guatemala telah meningkatkan investasinya dalam bidang sumber-sumber air dan kebersihan sejak tahun 1990. Akses terhadap air minum yang lebih baik telah meningkat dari 79% menjadi 96% pada tahun 2006. Akses terhadap kebersihan/ kesehatan telah meningkat dari 70% menjadi 84%.
  5. Di Senegal, proporsi orang-orang yang tinggal di kota-kota dengan akses air yang lebih baik telah mencapai peningkatan 93% pada tahun 2006.

Cukup generalis bukan?

Beberapa elemen penting dalam pencapaian MDGs ke-7 ini yakni:

  1. Manajemen pemeliharaan, MDGs mengakui bahwa kelestarian lingkungan merupakan bagian penting dari ekonomi global dan kesejahteraan sosial. Dengan demikian, maka kita perlu mencarikan jalan keluar demi keberlangsungan hidup dan kesehatan di planet Bumi ini. Hal ini berarti bahwa hutan-hutan, tanah, air, dan perikanan harus lebih banyak diperhatikan. Contohnya dengan mendukung masyarakat miskin untuk mengelola tanah perhutanan selama beberapa generasi dan tidak diperkenankan untuk merusaknya dalam satu generasi.
  2. Keuntungan ganda dengan tersedianya air, bahwa dengan penyediaan air bersih dan akses yang mudah tidak hanya berpengaruh pada pengurangan penyakit dan kematian, tetapi juga berarti bahwa anak-anak yang masih muda tidak perlu menghabiskan waktu berjam-jam berjalan tak tentu arah setiap pagi  hanya untuk mengantarkan air ke rumah mereka. Malahan, mereka dapat pergi sekolah untuk mendapatkan air.
  3. Faktor perubahan iklim yang dapat meruntuhkan atau bahkan membalikkan tujuan dari MDGs. Perubahan iklim dan kemiskinan perlu untuk dikerjakan secara simultan karena kedua faktor ini sangat berhubungan. Jika kita ingin mengurangi kemiskinan global hingga setengahnya pada tahun 2015 maka negara-negara berkembang perlu dibantu untuk memastikan mereka dapat menerapkan cara pembangunan yang ramah lingkungan (green development) dan agar negara-negara itu dapat beradaptasi dengan dampak-dampak perubahan iklim.
  4. Pembangunan dengan pandangan jauh ke depan. Misalnya apabila sebuah sekolah tidak memiliki fasilitas kebersihan tersendiri, maka anak-anak perempuan memilih untuk tinggal di rumah. Jika sebuah sekolah memiliki fasilitas kebersihan dan anak-anak perempuan berminat untuk bersekolah, maka mereka tidak hanya akan menerima pendidikan tetapi juga akan membawa pengetahuannya ke rumah dengan memberitahu ibu mereka bahwa jika mereka mencuci tangan dan memasak air, mereka tidak akan sakit.
  5. Air untuk sanitasi (kebersihan dan kesehatan) perlu diperhatikan karena bukan air saja yang diperlukan, tetapi juga sanitasi itu sendiri. Hampir semua negara di dunia mengalami hal ini, kecuali di sub-Sahara Afrika. Ketika 87% dari penduduk dunia kini menggunakan sumber air minum yang lebih baik (77% pada tahun 1990) masih terdapat 884 juta orang yang belum memperolehnya. Sementara lebih dari 2,6 miliar orang tetap belum mendapat sanitasi yang layak di mana 1,8 miliar di antara mereka berada di Asia.
  6. Efek sebaran pengaruh dengan adanya peningkatan akses air dan sanitasi mampu menopang keberhasilan di berbagai MDGs lainnya, khususnya peningkatan kesehatan dan akses pendidikan.
  7. Pemeliharaan secara keseluruhan, di mana semua inisiasi pembangunan, mulai dari pertanian sampai manufaktur harus dipelihara berupa emisi karbon yang rendah, kesejahteraan umat manusia dan hewan, serta pengaturan lingkungan.

Efek Pemanasan Global  dan Perubahan Iklim

Pemanasan global (global warming) pada dasarnya merupakan fenomena peningkatan temperatur global dari tahun ke tahun karena terjadinya efek rumah kaca (greenhouse effect) yang disebabkan oleh meningkatnya emisi gas-gas seperti karbondioksida (CO2), metana (CH4), dinitrooksida (N2O) dan CFC sehingga energi matahari terperangkap dalam atmosfer bumi. Berbagai literatur menunjukkan kenaikan temperatur global – termasuk Indonesia – yang terjadi pada kisaran 1,5–40 Celcius pada akhir abad 21.

Pemanasan global mengakibatkan dampak yang luas dan serius bagi lingkungan bio-geofisik (seperti pelelehan es di kutub, kenaikan muka air laut sehingga banyak terjadi banjir rob termasuk di Indonesia, perluasan gurun pasir, peningkatan hujan dan banjir, perubahan iklim, punahnya flora dan fauna tertentu, migrasi fauna dan hama penyakit, dsb).

Sedangkan dampak bagi aktivitas sosial-ekonomi masyarakat meliputi : (a) gangguan terhadap fungsi kawasan pesisir dan kota pantai, (b) gangguan terhadap fungsi prasarana dan sarana seperti jaringan jalan, pelabuhan dan bandara (c) gangguan terhadap permukiman penduduk, (d) pengurangan produktivitas lahan pertanian, (e) peningkatan resiko kanker dan wabah penyakit, dsb).

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), dampak perubahan iklim akan lebih terasa di negara-negara berkembang terutama di Asia yang diprediksikan akan mengalami musibah yang paling buruk. Berbagai musibah akibat global warming yang sudah terjadi antara lain penyakit malaria, diare, dan kurang gizi.

Perubahan iklim yang ditandai dengan pola musim yang tidak menentu mengakibatkan banjir, tanah longsor, dan bencana lainnya. Yang paling riskan terkena dampak ini adalah para petani yang tidak dapat lagi memperkirakan musim tanam karena perubahan iklim telah mengubah pola musiman.

Menurut Lembaga Penerbangan Antariksa Amerika Serikat (NASA), pemanasan global telah menyebabkan bumi mengalami krisis. Berkembangnya industri minyak dunia terus-menerus mengeluarkan karbondioksida di atmosfer yang telah mencapai tingkat yang bahaya.

Negara-negara berkembang lebih rentan terhadap perubahan iklim karena terlalu mengandalkan pertanian dan sumber daya alam. Lagipula, kemiskinan dan kurangnya pembangunan membuat mereka menjadi semakin sulit beradaptasi dengan perubahan iklim. Pada tahun 1990-an, rata-rata 200 juta orang per tahun dipengaruhi oleh bencana-bencana yang berhubungan dengan iklim di negara-negara berkembang jika dibandingkan dengan hanya terdapat 1 juta orang di negara-negara maju.

Selama bertahun-tahun, banyak negara semakin ikut serta dalam aspek-aspek akses energi dan efisiensi, pengendalian polusi, sistem sanitasi dan air yang lebih baik, sumber daya kehutanan dan manajemen pengelolaan tanah, serta pemeliharaan perikanan dan keanekaragaman hayati ke dalam strategi-strategi pembangunan negara mereka.

Ancaman pemanasan global kini menimbulkan penekanan yang lebih besar pada upaya mengintegrasikan pencegahan perubahan iklim. Negara-negara berkembang akan membutuhkan dukungan melalui transfer teknologi dan pembiayaan untuk mencapai peralihan menuju perbaikan atau pemulihan iklim (climate-resilient) dan tingkat karbon yang rendah.

Jika isu lingkungan ini penting, sehingga PBB perlu memasukkannya sebagai salah satu agenda pencapaian global, maka apakah yang dapat kita lakukan dalam kehidupan sehari-hari? Kata orang bijak, mulailah dari hal-hal yang kecil atau sederhana, seperti berikut ini:

  • Gunakan lampu hemat energi; sekarang sudah banyak lampu-lampu yang bermerk dengan harga terjangkau yang lebih hemat energi ketimbang menggunakan lampu bohlam biasa. Harganya pun jelas lebih murah daripada lampu bohlam biasa.
  • Matikan alat-alat listrik yang sedang tidak digunakan.
  • Lebih baik membeli buah-buahan di pasar tradisional (masih segar) ketimbang yang disimpan dalam kulkas.
  • Tanamilah berbagai bunga, tumbuhan-tumbuhan, dan pohon-pohonan di sekitar tempat tinggal kita.
  • Buanglah sampah pada tempatnya, bahkan ketika tidak ada seorangpun yang melihat kita.
  • Gunakan kendaraan hemat energi (elektrik atau hybrid). Jika kemahalan, lebih baik jalan kaki saja, atau naik sepeda, dan menggunakan transportasi umum ketika bepergian. Lagipula ini jelas lebih sehat.
  • Lebih menjemur pakaian di bawah panas dan cahaya matahari ketimbang mengeringkannya dengan pengering (dryer).
  • Buat keluarga atau pasangaan muda, tidak perlu menggunakan teori lama “banyak anak banyak rejeki”, tetapi cukup dua anak saja.
  • Gunakan kertas daur ulang (supaya pohon-pohon di hutan tetap lestari) karena kertas memang diambil dari pohon-pohon yang ditebang oleh produsen kertas!
  • Ikut menyebarkan mengenai kepedulian terhadap pemanasan dengan media-media yang kita ikuti (situs blog, situs jejaring sosial, dll).

Penggunaan bahan bakar fosil (bahan bakar minyak) telah menjadi salah satu penyebab pemanasan global akibat efek pembuangan karbondioksida di udara yang begitu banyak. Untuk itu, penggunaannya harus dikurangi (jika memang tidak dapat dihentikan) dengan cara memberlakukan harga jual yang sangat mahal. Lagipula, bahan bakar fosil ini jumlahnya terbatas dan akan habis jika telah mencapai masa tertentu.

Perbenturan antara kepentingan kita sendiri dengan kelestarian planet Bumi merupakan hal yang sangat sulit untuk berada pada kondisi “take and give” atau “win-win solution”. Bumi adalah tempat tinggal kita bersama. Walaupun Lembaga Penerbangan Antariksa Amerika Serikat (NASA) sedang berusaha untuk mencari planet lain (seperti Mars) yang mirip dengan Bumi sebagai “senjata pamungkas”, hal tersebut bukanlah suatu pengharapan yang membuat kita sebagai penghuni yang kini berjumlah 6 miliar orang untuk terus mementingkan diri kita sendiri dengan mengorbankan sang planet Bumi.

Tidak ada yang namanya “zero-sum game”. Kepentingan kita dan planet Bumi harus berkoeksistensi dalam hubungan simbiosis mutualisme. Hal ini sangat penting jika kita ingin terus menjadikan planet Bumi ini sebagai tempat tinggal kita. Bumi telah memberi kita apa yang kita butuhkan, maka sudah saatnya kita berterima kasih kepadanya dengan memperlakukan Bumi sebaik-baiknya.

Sumber:

The International Bank for Reconstruction and Development / The World Bank. MDGs & the Environment: Selected Findings from the World Bank-IMF, Global Monitoring Report 2008. Washington DC.

UKAid Department for International Development. Development. Issue 50. 2010. United Kingdom.

http://www.undp.org/mdg/

http://www.bappenas.go.id/get-file-server/node/2432/

http://www.seputar-indonesia.com

Tentang protuslanx

Protus-Lanx adalah sebuah alter-ego dari seorang manusia yang terus berusaha memperbaharui diri setiap hari. Temperamental, setia melaksanakan tugas, keras kepala, berpendirian teguh, tidak mudah mempercayai orang lain, dan cenderung serius.
Pos ini dipublikasikan di Atmosfer-Lanx dan tag . Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s